Sistem Starter dan Pengisian

Sistem Starter

komponen sistem starter
Sistem starter terdiri dari kunci kontak, baterai, selenoid, motor starter, dan terkadang sebuah relay. Kunci sebagai pengaman utama yang mengatur aliran listrik ke starter. Karena System starter membutuhkan aliran listrik yang besar, maka saat kunci kontak pada posisi start, semua aliran listrik ke seluruh sistem menjadi mati dan aliran listrik hanya terhubung ke sistem starter, system starter juga hanya bekerja sampai mesin menyala dan seluruh system kembali berfungsi.

Pada saat kunci kontak pada posisi start, aliran listrik mengalir ke selenoid motor starter dan ke kumparan, aliran listrik tersebut membuat plunger pada motor starter menarik tuas yang mendorong keluar pinion gear, pinion gear berfungsi untuk memutar roda gila karena berhubungan langsung dengan roda gila dan saat bersamaan motor starter juga berputar, setelah mesin hidup dan kunci kontak pada posisi on, maka seluruh system starter mati.

Sistem Starter
rangkaian sistem starterSistem starter bekerja dengan mengubah energi listrik menjadi energi gerak.
starterSystem starter terdiri dari :
1. Baterai :
Baterai berfungsi untuk mensuplai aliran arus listrik atau sumber arus dari sistem starter.

2. Kunci Kontak :
memutus dan menghubungkan aliran listrik

3. Selenoid atau  relay :
berfungsi untuk memutuskan hubungan jika terjadi konslet

4. Motor Starter :
Mengubah energi listrik menjadi energi gerak dan memutarkan roda gila.












SISTEM PENGISIAN ( charging system )
penempatan sistem starterSistem pengisian terdiri dari baterai, alternator, belt, regulator, dan rangkaian kabel. Hampir sama seperti sistem starter, sistem pengisian dirangkai secara paralel. Setelah mesin hidup dan berjalan, alternator menjadi sumber arus bagi kendaraan dan juga mengecas baterai.
rangkaian sistem pengisian
Komponen Sistem Pengisian :
  • Baterai :
    berfungsi sebagai sumber arus listrik
  • Kunci Kontak :
    berfungsi untuk memutus dan menghubungkan arus listrik
  • Regulator :
    mengubah arus AC menjadi DC
  • Alternator :
    Mengubah energi mekanik menjadi energi listrik



Beberapa produsen kendaraan menggunakan generator bukan alternator. beberapa tahun yang lalu generator berbeda, tetapi sekarang menjadi sama. Alternator dilengkapi dengan regulator yang berfungsi mengubah aliran listrik A/C menjadi arus D/C.


komponen alternator

Belt sering kali terlewatkan dalam pemeriksaan kerusakan sistem pengisian, periksa ketegangan belt pada pully, jika perlu ganti atau atur ketegangan belt. Belt yang longgar akan membuat pengisian terganggu, belt akan renggang apabila cuaca sedang basah, kelembaban mengakibatkan belt menjadi lebih licin.

baca juga :  cara kerja motor empat tak

 Mohon maaf apabila artikel sistem starter dan pengisian  yang saya sampaikan kurang lengkap dan apabila ada kesalahan mohon dikoreksi

Written by

We are Creative Blogger Theme Wavers which provides user friendly, effective and easy to use themes. Each support has free and providing HD support screen casting.

 

© 2013 Teknik Otomotif . All rights resevered. Designed by Templateism

Back To Top